Hubungan Uni Eropa dan Organisasi Multilateral

Uni Eropa merupakan sebuah institusi regionalisme yang mewadahi negara-negara berdaulat yang berada pada cakupan wilayah geografis di Eropa. Sebagai sebuah intitusi regionalisme, Uni Eropa merupakan institusi yang paling terintegrasi terhadap negara anggotanya apabila dibandingkan dengan institusi regional lainnya, baik didalam struktural maupun fungsional. Sebagai sebuah institusi regional, Uni Eropa berupaya untuk mengintegrasikan pada segala bidang didalam aspek kehidupan, salah satunya mencapai integrasi penuh pada bidang perekonomiannya. Selama bertahun-tahun, Uni Eropa telah menjadi pemain kunci di kancah internasional di banyak daerah, dari perannya dalam urusan ekonomi dan keuangan hingga pentingnya kebijakan pembangunannya, komitmen untuk memerangi perubahan iklim dan keterlibatannya untuk membela hak asasi manusia. Dalam tonggak sejarah pengembangan negara asing UE yang independen dan kebijakan keamanan, mereka sudah mendedikasikan seluruh bagian untuk pentingnya ‘tatanan internasional’ berdasarkan multilateralisme yang efektif. Organisasi-organisasi regional, seperti UE, merupakan aktor kunci dalam sistem multilateral dan memperkuat tata kelola global. Dengan demikian, multilateralisme tidak hanya menjadi landasan kebijakan eksternal Eropa, seperti yang ditekankan lagi oleh Strategi Global Uni Eropa 2016, tetapi itu adalah ‘faktor identitas’ nyata bagi UE.

oleh: Ahmad Ghufran Akbar

Konten ini awalnya ditulis untuk program sarjana atau magister. Ini diterbitkan sebagai bagian dari misi kami untuk menampilkan makalah yang dipimpin oleh rekan yang ditulis oleh mahasiswa selama studi mereka. Karya ini dapat digunakan sebagai bahan bacaan latar belakang dan penelitian, tetapi sebaiknya tidak dikutip sebagai sumber ahli atau digunakan sebagai pengganti artikel/buku ilmiah.

DOWNLOAD PDF


Latar Belakang

Integrasi UE dalam tatanan multilateral tidak pernah mudah di dunia yang didominasi oleh negara aktor. Saat ini, lanskap internasional yang kompleks menimbulkan banyak tantangan bagi Uni, mulai dari risiko runtuhnya sistem perdagangan multilateral ke strategi baru yang didukung oleh pemain global utama seperti seperti Amerika Serikat dan Cina. Inti dari UE adalah untuk mempromosikan struktur dan sistem yang mendukung elaborasi bertahap dan implementasi aturan umum di semua bidang ekonomi aktivitas. Dalam pengertian itu, UE bergerak dengan Zeitgeist pada paruh kedua abad ke-20. Namun, kemunculan kembali politik kekuatan besar yang lebih tradisional dan lebih transaksional Pendekatan negosiasi bilateral dan multilateral mengancam untuk mengubah aturan main. Sifat sui generis UE telah lama diakui oleh para sarjana dan praktisi. Untuk selama beberapa dekade, UE telah menjadi teka-teki bagi pendekatan hukum diplomatik dan internasional tradisional.

Mendefinisikan secara tepat ‘objet politique non identifié’ ini, menggunakan kata-kata Jacques Delors, tetap tidak berubah. hari ini tugas yang kompleks. Jauh dari sekadar masalah teoretis, keunikan UE sebenarnya telah implikasi yang sangat praktis dalam dunia politik internasional. Secara khusus, sifat kompleks dari UE secara langsung menantang forum multilateral utama seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), World Trade Organization (WTO), G7/G20 atau lembaga keuangan internasional. Lembaga-lembaga ini secara bergantian berusaha untuk mengintegrasikan UE sebagai raksasa ekonomi dan kekuatan politik yang sedang tumbuh dan menurunkannya ke peran sekunder sebagai organisasi regional sederhana. Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di awal, maka permasalahan dalam penelitian ini adalah “Bagaimana hubungan Uni Eropa dengan organisasi – organisasi multilateral?”

Pembahasan

Multilateralisme

Definisi Multilateralisme

Multilateralisme, proses pengorganisasian hubungan antara kelompok-kelompok dari tiga negara atau lebih. Di luar aspek kuantitatif dasar itu, multilateralisme umumnya dianggap terdiri dari unsur-unsur atau prinsip-prinsip kualitatif tertentu yang membentuk karakter pengaturan atau kelembagaan. Prinsip-prinsip tersebut adalah kepentingan yang tidak dapat dibagi di antara para peserta, komitmen untuk menyebarkan timbal balik, dan sistem penyelesaian sengketa yang dimaksudkan untuk menegakkan mode perilaku tertentu.[1]

Urgensi Multilateralisme

Para pendukung multilateralisme (salah satu varian di atas) mengandalkan penalaran mereka pada tiga asumsi yang saling terkait: mengenai besarnya tantangan global yang akan datang; kegigihan tren menuju difusi kekuasaan dalam politik dunia; dan potensi besar kerja sama multilateral. Asumsi pertama, menurut Maull, tidak perlu pembenaran terperinci. Beberapa tantangan global — mulai dari perubahan iklim dan kemungkinan bencana lingkungan hingga pengembangan teknologi baru yang tidak terkendali dan ancaman perang nuklir global — mempertanyakan keberadaan umat manusia yang berkelanjutan.[2]

Hal lain yang sama jelasnya: banyak dari tantangan ini menempatkan tuntutan yang sangat tinggi pada kualitas tata kelola global, termasuk tidak hanya kerja sama antar negara tetapi juga keterlibatan pemain non-negara – bisnis swasta, organisasi internasional dan masyarakat sipil. Kerja sama yang konstruktif, bahkan antara negara-negara besar seperti China dan Amerika Serikat, tidak akan dengan sendirinya cukup untuk menyelesaikan masalah. Dalam kerangka sistem internasional Westphalian yang didominasi saat ini, mencapai kualitas baru tata kelola global tampaknya tidak layak.[3]z

Difusi kekuatan kemungkinan akan terus berlanjut. Konsolidasi dunia berdasarkan kebangkitan sistem bipolar unipolar atau bahkan kaku tampaknya tidak mungkin. Negara-bangsa akan tetap menjadi pemain utama dalam politik dunia, dengan pelestarian (setidaknya secara formal) prinsip-prinsip kedaulatan dan integritas teritorial. Pada saat yang sama, jumlah dan aktivitas internasional pemain non-negara akan terus bertambah, merusak hierarki dalam politik dan ekonomi dunia. Format tradisional kerja sama internasional akan semakin terbukti tidak efektif dan kebutuhan akan format multilateral dan multi-level baru yang kompleks akan tumbuh. Banyak skema multilateral muncul dalam hubungan internasional, yang tidak mungkin ada bahkan secara teoritis sepanjang sejarah manusia.

Para pendukung multilateralisme menyarankan bahwa transisi ke tingkat baru tata kelola global akan memungkinkan untuk menggunakan sumber daya secara lebih efisien, merampingkan strategi dan prioritas, menghindari duplikasi upaya, dll. Maull, bagaimanapun, menghibur keraguan serius tentang asumsi ini. Pertama, mentransfer bahkan beberapa fungsi negara nasional ke struktur multilateral sudah sulit karena negara-negara itu sendiri telah lama menjadi jauh lebih tidak mahakuasa di wilayah mereka sendiri. Kedua, efektivitas struktur multilateral yang ada — dari Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Eropa hingga Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia — juga kontroversial. Tata kelola global yang didasarkan pada multilateralisme belum membuktikan nilainya.

Pages: 1 2 3 4Next page

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *